Terungkap Trump dan Kim Jong-un Saling Sanjung di Surat

NEW MALANG POS
Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong-un. (AFP/BRENDAN SMIALOWSKI)

NEW MALANG POS – Buku ‘Rage’ karya Bob Woodward mengungkap mesranya Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan Pemimpin Tertinggi Korea Utara Kim Jong-un saat berkorespondensi.

CNN melaporkan sang penulis buku mendapatkan akses ke 25 surat yang dipertukarkan antara Trump dan Kim.

Trump mendefinisikan semua surat itu sebagai “surat cinta”, namun Woodward dalam bukunya lebih memilih narasi “kemesraan diplomatik”.

Disebut demikian oleh Woodwar karena surat-surat itu berhasil menggerakkan Trump dari yang sebelumnya mengejek Kim sebagai “manusia roket” malah menjadi presiden pertama AS yang bertemu dengan pemimpin Korut itu.

“Bahkan sekarang saya tidak bisa melupakan momen sejarah itu ketika saya dengan kuat memegang tangan Yang Mulia di lokasi yang indah dan sakral saat seluruh dunia menyaksikan dengan penuh minat dan harapan untuk menghidupkan kembali kehormatan hari itu,” tulis Kim kepada Trump pada 25 Desember, 2018, setelah pertemuan pertama mereka di Singapura.

Baca Juga :  Huawei Kalahkan Chanel Terkait Sengketa Logo

“Pertemuan lain antara saya dan Yang Mulia “mengingatkan pada adegan film fantasi.”

Tanggapan Trump lebih lugas tetapi tetap dipenuhi dengan sanjungan. Trump menulis kembali kepada Kim pada 28 Desember, dan berbunyi demikian.

“Seperti Anda, saya yakin hasil yang luar biasa akan dicapai antara kedua negara kita, dan hanya dua pemimpin yang dapat melakukannya adalah Anda dan saya.”

Trump telah mencuitkan dua dari 27 surat di akun Twitternya.

Keputusan Trump untuk bertemu dengan Kim tiga kali, di Singapura, Vietnam, dan Zona Demiliterisasi yang membagi Korea Utara dan Selatan, diyakini menjadi salah satu warisan kebijakan luar negeri paling populer dari kepresidenannya.

Menyusul pertemuan kedua, Kim menulis pada Juni 2019 bahwa “setiap menit yang kita bagikan 103 hari yang lalu di Hanoi juga merupakan momen kemuliaan yang tetap menjadi kenangan berharga.”

Baca Juga :  Heboh Skandal Pelecehan Seksual Online Gegerkan Negeri Kpop

“Saya juga percaya bahwa persahabatan yang dalam dan khusus di antara kami akan bekerja sebagai kekuatan magis,” kata Kim.

Dalam surat bulan Juni 2019 kepada Kim, tepat sebelum Trump mengusulkan di Twitter bahwa para pemimpin bertemu di DMZ, dia menulis bahwa “Anda dan saya memiliki gaya yang unik dan persahabatan yang istimewa.”

“Hanya Anda dan saya, bekerja sama, yang dapat menyelesaikan masalah di antara dua negara kami dan mengakhiri permusuhan selama hampir 70 tahun, membawa era kemakmuran ke Semenanjung Korea yang akan melebihi semua harapan terbesar kami, dan Anda yang memimpin,” Tulis Trump. “Ini akan menjadi sejarah!”

Setelah pertemuan di DMZ, Trump kembali menulis surat kepada Kim pada tanggal 30 Juni, “Berada denganmu hari ini sungguh luar biasa,” dengan melampirkan salinan halaman depan The New York Times.

Baca Juga :  Inggris Kehilangan 50 Miliar Poundsterling dari Peredaran

Dilansir dari CNN Indonesia, dua hari kemudian, Trump menulis lagi, mengirimkan 22 foto pertemuan mereka dan berkata; “Gambar-gambar ini adalah kenangan indah bagi saya dan menangkap persahabatan unik yang Anda dan saya kembangkan.”

Kim menanggapi sebulan kemudian, tapi kali ini dengan intonasi yang digambarkan Woodward sebagai “teman atau kekasih yang kecewa.”

Kim kesal karena latihan militer AS-Korea Selatan belum sepenuhnya berhenti. “Saya jelas tersinggung dan saya tidak ingin menyembunyikan perasaan ini dari Anda. Saya benar-benar tersinggung,” tulis Kim.

“Yang Mulia, saya sangat bangga dan terhormat bahwa kita memiliki hubungan di mana saya dapat mengirim dan menerima pemikiran yang begitu jujur dengan Anda.” (ndn/dea/CNNI)