Tekan Munculnya Pinjol Ilegal, Tambah Syarat Dokumen Lisensi

OJK memperketat syarat kelayakan aplikasi pinjol dengan mengharuskan mereka melengkapi dokumen lisensi. Ini dilakukan demi menekan pinjol ilegal. Ilustrasi. (Arsip OJK).

Jakarta, NewMalangPos – Demi menekan jumlah pinjol ilegal yang masih terus menjamur dan kerap merugikan masyarakat, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menambah syarat kelayakan bagi aplikasi pinjaman online (pinjol). Syarat tambahan berupa dokumen lisensi atau terdaftar di OJK.

Deputi Komisioner Hubungan Masyarakat dan Logistik OJK Anto Prabowo yakin tambahan syarat itu mampu menekan kemunculan pinjol ilegal. Ia menambahkan untuk menerapkan syarat tambahan itu, OJK akan bekerja sama dengan Google.

Ia mengklaim Google telah merespons positif permintaan kerja sama mengenai syarat aplikasi pinjaman pribadi yang diajukan Indonesia.

“Persyaratan tambahan untuk aplikasi pinjaman pribadi di Indonesia. Aplikasi pinjaman pribadi di Indonesia harus melengkapi bukti tambahan persyaratan kelayakan aplikasi pinjaman pribadi yang diberi lisensi oleh atau terdaftar di OJK Indonesia,” ujar Anto seperti dikutip dari Antara, Senin (23/8).

Baca Juga :  Virus Corona Potensi Serang Antibodi, Mirip HIV

Sementara itu saat dihubungi secara terpisah, Ketua Satgas Waspada Investasi (SWI) Tongam L Tobing menambahkan respons Google tersebut diharapkan dapat mengurangi aplikasi pinjol ilegal yang ada di Playstore.

“Karena Google masih memberikan waktu satu bulan sejak pengumuman tersebut untuk melengkapi persyaratan izin OJK pada Playstore. Namun demikian, terdapat juga penawaran pinjol ilegal melalui website, media sosial, SMS yang harus diberantas,” kata Tongam.

Sebagai informasi, pemerintah belakangan ini mulai gencar memberantas keberadaan pinjol ilegal. Pada akhir pekan lalu, lima institusi yakni OJK, Bank Indonesia (BI), Kepolisian Republik Indonesia (Polri), Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kemenkominfo) dan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (Kemenkop UKM) bekerja sama untuk memperkuat langkah-langkah pemberantasan pinjol ilegal.

Baca Juga :  Berpotensi Bahaya, Nadiem Himbau Agar Anak Dengan Orang Tua Komorbid Tetap Lakukan Pembelajaran Jarak Jauh

Menurut Anto, upaya tersebut merupakan langkah terkoordinasi untuk mengedukasi dengan mengoptimalkan kemampuan masing-masing lembaga. Misalnya, Kemenkominfo yang bisa melibatkan provider atau penyedia jasa telekomunikasi untuk mempersering peringatan (warning) atas pinjol ilegal.

Sementara itu, dari kepolisian hingga tingkat polres ikut aktif melakukan penyuluhan. Sedangkan Kementerian Koperasi dan UKM melakukan edukasi kepada gerakan koperasi ataupun masyarakat luas karena pinjol ilegal sering berkedok koperasi.

Di sisi lain, lanjut Anto, ada penindakan hukum untuk menimbulkan efek jera bagi pelaku pinjol ilegal dan juga kerja sama kepolisian antar negara karena pengelola pinjol ilegal menggunakan sarana teknologi di luar negeri.

Baca Juga :  Surat Minta Sumbangan Disebut Asli, Polisi Bakal Periksa Gubernur Sumatera Barat

“Upaya langkah konkret ini untuk menutup celah yang dipakai sebagai unsur kejahatan pinjol ilegal di sistem pembayaran melalui agregator, penyalahgunaan virtual account, dan berkedok koperasi simpan pinjam tidak untuk anggotanya,” kata Anto, seperti dilansir dari CNN Indonesia.

Hingga Juli 2021, penyelenggaran fintech peer to peer (p2p) lending yang berizin dan terdaftar di OJK mencapai 121 penyelenggara dengan akumulasi penyaluran pinjaman secara nasional per 30 Juni 2021 sebanyak Rp221,56 triliun kepada 64,8 juta entitas dan outstanding sebesar Rp23,4 triliun per Juli 2021.

Sementara itu, sampai Juli 2021, terdapat 3.365 entitas pinjol ilegal yang sudah dihentikan operasionalnya oleh Satgas Waspada Investasi atau SWI.

(agt/sfr/mg7/cnni/jon/nmp)

Pilihan Pembaca