Patuhi Larangan ke Stadion

89

NewMalangPos, Malang – Kemungkinan tidak bermainnya Arema FC di kandang sendiri direspons positif oleh Aremania. Mereka menilai usul tersebut tepat supaya Aremania sama sekali tidak ada yang nekat untuk datang ke stadion. Mereka mengimbau nawak-nawak Aremania tetap berada di rumah ketika mendukung tim kesayangannya berlaga.

Aremania asal Gadang Yonesa Mulrian Permadansah tidak mempermasalahkan tim kesayangannya harus bermain di luar Malang. Ia bahkan menilai keputusan itu bisa semakin mencegah adanya penggemar yang tetap datang ke stadion, sekalipun hanya mendukung dari luar.

“Menurut saya cukup tepat. Dengan begitu bisa mengantisipasi kerumunan massa. Jika Arema tetap bermain di Malang, bisa jadi kawan-kawan tetap akan datang meski ada larangan,” kata dia.

Menurutnya, keluarnya izin dari kepolisian mengenai Piala Menpora 2021 harus disyukuri semua kalangan. Bukan hanya soal gairah atau kerinduan sepak bola yang terobati saja, namun bisa menguntungkan bagi sejumlah pihak.

“Yang penting harus jalan dulu, meskipun dengan protokol kesehatan yang ketat. Semoga ini bisa menjadi awal liga bisa kembali bergulir,” ujar Yones sapaan akrabnya.

Dia percaya manajemen Arema FC akan mempersiapkan yang terbaik bagi klub. Sebab, ia yakin orang-orang di dalamnya diisi oleh orang yang berkompeten.

“Supporter hanya bertugas mendukung dan memberikan support kepada tim kebanggaan saja,” katanya.

Aremania asal Kayutangan Eko Fitri Cahyanto menganggap usul memindahkan laga Arema ke luar kota tidak jadi masalah besar. Apalagi Piala Menpora 2021 memang diatur agar tidak ada penonton.

“Dari segi keamanan juga baik. Euforia adanya sepak bola masih rawan, orang-orang bisa saja nekat ke stadion,” ujarnya.

Dengan usul tuan rumah tidak bermain di kandang sendiri, maka Malang bisa menjadi markas bagi empat atau lima tim luar daerah selama beberapa hari. Menurut Eko, Aremania tetap tidak akan merespons untuk hadir di stadion.

Dia pun yakin, tim-tim tamu tidak akan mendapat gangguan dari Aremania. Selain karena berisiko mendapat sanksi, ia pun menilai aksi-aksi tak patut dapat membuat panitia pelaksana di Malang yang kewalahan.

“Aku rasa tidak akan ada gangguan, sepanjang klub-klub yang bermain tidak ada rivalitas tinggi. Dan pihak panitia pasti paham grup mana yang sebaiknya dimainkan di Malang,” jelas dia.

Aremania Sidoarjo Achmad Rouf juga meminta agar Aremania di kota-kota tuan rumah tidak hadir ke stadion. Ia paham betul fanatisme Aremania terhadap klubnya sangat tinggi. Namun, ia mengingatkan supaya Aremania tetap tidak datang karena bisa merugikan Arema FC sendiri.

Meski begitu, Rouf meminta agar manajemen dan sesepuh Aremania ambil andil dalam menyukseskan imbauan itu, terutama bagi Aremania di luar kota

“Saya pribadi sebagai Aremania luar kota tidak akan hadir dan mematuhi apa yang manajemen bilang,” kata dia. (dj8/ley)