Kapolsek Parigi Resmi Dipecat Tidak Hormat Usai Lakukan Tindakan Asusila pada Anak Tersangka

Jakarta, NewMalangPos – Kapolsek di Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah berinisial IDGN dijatuhkan sanksi administratif berupa Pemberhentian Tidak dengan Hormat (PTDH) sebab terbukti dalam kasus asusila terhadap anak seorang tersangka. Sanksi pemecatan diberikan berdasarkan hasil sidang etik hari ini, Sabtu (23/10).

Kasus asusila itu terjadi karena Kapolsek menjanjikan korban untuk dapat membebaskan sang ayah yang merupakan tersangka.

“Sidang etik sudah selesai. Yang bersangkutan kemudian dinyatakan melakukan pelanggaran dan rekomendasi untuk PTDH [Pemberhentian Tidak dengan Hormat],” ujar Kabid Humas Polda Sulawesi Tengah, Kombes Didik Supranoto, seperti dikutip dari CNN Indonesia, Sabtu (23/10).

Baca Juga :  Kasus Penipuan Investasi Bodong; Polisi Buru Pelaku Lain, BRI Syariah Ngaku Jadi Korban

Didik menjelaskan Kapolsek berinisial IDGN tidak menerima keputusan KKEP dan mengajukan banding.

“Dari hasil putusan sidang, Pelanggar [Kapolsek] mengajukan banding,” terang Didik.

Mengutip Peraturan Kapolri Nomor 14 Tahun 2011 tentang Kode Etik Profesi Kepolisian Negara Republik Indonesia, PTDH adalah pengakhiran masa dinas kepolisian oleh pejabat yang berwenang terhadap seorang anggota Polri karena telah terbukti melakukan pelanggaran Kode Etik Profesi Polri (KEPP), disiplin, dan/atau tindak pidana.

Kasus terungkap setelah diberitakan oleh salah satu media lokal mengenai dugaan pengiriman chat mesra.

Baca Juga :  Sidang Surat Jalan Palsu Djoktjan Digelar Virtual

Dalam hal ini, kapolsek tersebut diduga mengirim pesan bernuansa mesum. Dia menjanjikan ayah S dapat dibebaskan dari kasus yang menjeratnya di Polsek Parigi.

Polda Sulteng lalu menindaklanjuti. Terhitung sejak 15 Oktober 2021, Kapolsek Parimo telah dibebastugaskan dan digantikan oleh pejabat sementara.

Terkait pidana, penyidik pada Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Sulteng masih melakukan serangkaian pemeriksaan saksi. Sejauh ini, kata dia, kasus masih tahap penyelidikan.

Korban berinisial S juga menyatakan menolak berdamai dengan Kapolsek terkait kasus tersebut. Ia meminta agar perwira polisi itu diproses hukum.

Baca Juga :  Gelapkan Mobil Teman, Warga Bandulan Dipolisikan

“Tidak ada kata damai. Proses hukum harus terus jalan. Kami mendampingi korban dan keluarga melaporkan ke Polda Sulteng atas dugaan tindak pidana pelecehan seksual dan tipu muslihat,” kata kuasa hukum korban, Andi Akbar sebagaimana dikutip dari Antara, Selasa (19/10).

(ryn/bmw/cnni/mg7/mg2/jon/nmp)

artikel Pilihan